Cara yang tepat berbicara dengan anak tentang wabah virus corona,
Cara yang tepat berbicara dengan anak tentang wabah virus corona, ( )

Cara yang Tepat Berbicara dengan Anak Tentang Wabah Virus Corona

26 Maret 2020 11:27 WIB

Sonora.ID - Pandemi virus corona atau Covid-19 adalah masalah kesehatan yang serius saat ini. Tetapi bagi anak-anak yang menerima berita, ketakutan di sekitarnya mungkin terdengar begitu mengerikan. 

Jadi, bagaimana orang tua dapat membantu anak-anak mereka mengelola ketakutan mereka, sementara juga tetap sadar dan waspada?

Melansir Healthline, begini cara para ahli menyarankan orang tua untuk mendekati topik wabah Covid-19 dan berbicara dengan anak-anak mereka tentang potensi risiko.

Untuk anak-anak yang sudah menyatakan keprihatinan, orang tua harus menyediakan diri untuk membantu mereka mengatasi ketakutan itu. Tetapi haruskah keluarga mengangkat topik itu jika seorang anak belum mengetahui apapun soal virus corona?

Baca Juga: Sebanyak 42 Tenaga Kesehatan di DKI Jakarta Positif Virus Corona

Haley Neidich, seorang profesional kesehatan mental mengatakan bahwa orang tua harus menyadari anak-anak mereka mungkin memiliki masalah, bahkan jika mereka tidak membicarakannya.

"Hanya karena anak Anda tidak mengatakannya kepada Anda, tidak berarti itu tidak ada dalam pikiran mereka," katanya.

Ahli terapi pernikahan dan keluarga berlisensi Heidi McBain setuju dengan pernyataan tersebut. "Idealnya Anda memiliki komunikasi terbuka dengan mereka, sehingga mereka dapat datang kepada Anda dengan pertanyaan dan Anda juga dapat membawa topik ini dengan mereka jika Anda merasa itu perlu dan membantu."

Dia mengatakan bungsunya benar-benar membawa keprihatinan kepadanya tentang coronavirus sebelum dia tahu apa itu. "Jadi, secara pribadi, saya harus mendidik diri sendiri terlebih dahulu sehingga saya bisa menjawab pertanyaan dengan lebih baik."

Pastikan Anda mengetahui Risikonya

Sebelum berbicara dengan anak-anak tentang apa yang mungkin mereka lihat di berita atau mendengar dari teman sebayanya, orang tua harus memastikan mereka memiliki pemahaman tentang virus terlebih dahulu.

Teena Chopra , direktur medis pencegahan infeksi dan epidemiologi rumah sakit di DMC Harper University Hospital, mengatakan bahwa orang tua harus memberi tahu anak-anak mereka bahwa apa yang diketahui tentang virus pada titik ini bahwa itu adalah virus pernapasan. Dan bahwa penyakit itu dapat tanpa gejala (tanpa gejala), atau memiliki gejala mulai dari yang ringan sampai yang parah.

"Orang tua dapat menggunakan contoh membandingkannya dengan virus lain seperti influenza, dan berbicara tentang bagaimana kebersihan tangan adalah hal yang paling penting untuk mencegah virus," katanya.

Chopra menambahkan bahwa orang tua harus mengajar anak-anak mereka untuk mencuci tangan selama 20 detik setelah penggunaan kamar mandi, sebelum makan, dan setelah pergi ke tempat-tempat umum.

Baca Juga: Kenali Jenis Karbohidrat, Manakah yang Paling Sehat untuk Dikonsumsi?

Selain itu, mereka harus menghindari menyentuh mulut, mata, dan hidung mereka.

Saat ini, Chopra menjelaskan bahwa masih ada investigasi yang sedang berlangsung mengenai bagaimana virus itu dapat ditularkan dan apa dampaknya.

Dia mengatakan bahwa walaupun sulit untuk mengetahui tingkat risiko untuk semua orang pada saat ini, itu berpotensi fatal.

Buat Percakapan

Neidich mengatakan bahwa orang tua harus mendengarkan ketakutan anak-anak mereka dan tidak mengabaikan mereka. Dia menjelaskan bahwa ini dapat dicapai dengan berlatih dengan mendengarkan secara aktif.

Dengan kata lain, beri perhatian penuh pada anak-anak Anda dan akui perasaan mereka dengan keras.

"Bantu mereka memahami fakta daripada desas-desus tentang virus ketika sesuai perkembangan," kata Neidich.

Tentu saja, itu membutuhkan pengelolaan ketakutan kita sendiri di sekitar penyakit. Orang tua juga harus memeriksa dengan diri mereka sendiri dan mempertimbangkan bagaimana ketakutan mereka dapat mempengaruhi anak-anak mereka.

"Ketika orang tua cemas, anak mereka akan merasakan kecemasan itu dan menerimanya, terlepas dari seberapa baik mereka berpikir mereka menutupi atau menyembunyikan kecemasan mereka," kata Neidich.

Karena alasan ini, jika siklus berita saat ini berkontribusi pada kecemasan Anda, ia menyarankan untuk berbicara dengan seorang konselor dan mengandalkan sistem dukungan Anda untuk mengasuh teman sebaya yang mungkin mengalami perasaan yang serupa.

Jika anak Anda mulai mengalami serangan panik atau fobia seputar coronavirus atau yang lainnya? McBain berkata: "Seorang terapis mungkin merupakan langkah berikutnya untuk membantu Anda dan / atau anak Anda mengatasi ketakutan ini dengan cara yang sehat."

Yang penting adalah terus memiliki komunikasi terbuka sebagai sebuah keluarga.

Jika anak Anda mengalami kekhawatiran atau kekhawatiran, Anda tidak ingin mereka menyimpannya. Bicaralah tentang ketakutan itu, bergantung pada data yang kami miliki saat ini untuk meredakan ketakutan itu jika memungkinkan, dan jangan takut mematikan berita jika perlu.

Kadang-kadang tidak apa-apa untuk menjauh dari siklus berita saat ini untuk kepentingan kesehatan mental Anda dan anak Anda.

Video Pilihan
PenulisKumairoh
EditorKumairoh
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
92.0 fm
98.0 fm
90.4 fm
102.6 fm
93.3 fm
97.4 fm
98.9 fm
101.1 fm
96.0 fm
96.7 fm
99.8 fm
98.9 fm
98.8 fm
90.8 fm
97.5 fm
91.3 fm
94.4 fm
91.8 fm
102.1 fm
98.8 fm
95.9 fm
88.9 fm
101.8 fm
97.8 fm
101.1 fm
101.8 fm
101.1 Mhz Fm
101.2 fm
101.8 fm
102.1 fm