Gubernur Provinsi Sumatera Selatan, H. Herman Deru menghadiri acara coffee morning di atas Kapal KN Kalian, Selasa (29/9).
Gubernur Provinsi Sumatera Selatan, H. Herman Deru menghadiri acara coffee morning di atas Kapal KN Kalian, Selasa (29/9). ( Dok. Humas Pemprov Sumsel)

Sejarah Kemaritiman Indonesia, Herman Deru: Kita Harus Menghargai Masa Lalu

30 September 2020 18:27 WIB

Palembang, Sonora.ID - Gubernur Provinsi Sumatera Selatan, H. Herman Deru menghadiri acara coffee morning di atas Kapal KN Kalian, Selasa (29/9). Kegiatan tersebut merupakan peringatan Hari Perhubungan Nasional Ke-75, yang dilaksanakan di Dermaga Navigasi Boom Baru Palembang.

Pada kesempatan itu, Herman Deru menggambarkan tentang padatnya lalu lintas udara, meskipun terlihat kosong secara kasatmata. Tidak hanya terjadi pada lalu lintas udara, permasalahan yang dihadapi juga padat.

"Rambu yang kurang lengkap, sinyal yang mungkin putus-putus, rambu yang kena colong karena bisa untuk mainan anak. Darat juga demikian. Aluminiumnya hilang dikiloin orang. Sekarang, diganti dengan sejenis yang kayak fiber itu," ungkap Herman Deru, dalam video yang diunggah akun instagram @humasprovsumsel, Selasa (29/9).

Baca Juga: Temukan Wanita Pingsan di Tepi Sungai, Bukannya di Tolong Malah Diperkosa 5 Pria Secara Bergilir

Ia tidak habis pikir dengan perilaku kleptomania, yang mencuri barang milik insan perhubungan.

"Itu ada kebanggaan tersendiri terhadap jenis barang tertentu. Apa itu coba nyolong rambu jalan. Kurang-kurang pak, leneng jembatan hilang," ujar orang nomor satu di provinsi Sumatera Selatan tersebut.

Menurutnya, hal ini menjadi tugas bersama untuk mengatasi persoalan tersebut. Tidak heran, ada banyak mitra dari insan perhubungan.

"TNI semua matra, Polisi, Dishub dari semua level. Belum lagi ditambah harus membuat regulasi-regulasi, sampai dengan urusan mudik. Saya ingat, tol Cipali yang tidak pernah terprediksi berapa jumlah arus mudik pada saat itu sebelum corona. Tol belum jadi dipakai untuk jalan alternatif. Tapi orang numpuk di sana pom bensin gak ada banyak yang mogok di jalan, dan ada yang meninggal. Coba kita bayangkan kalau di laut. Saya mengajak kita semua yang kebetulan tidak tergabung di urusan ini, untuk menyadari begitu berat tanggung jawab kawan-kawan kita, di insan perhubungan. Tepuk tangan atas kerja berat selama ini yang sudah kita rasakan," ungkap gubernur yang mulai menjabat sejak tahun 2018 lalu tersebut.

Video Pilihan
EditorKumairoh
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
92.0 fm
98.0 fm
90.4 fm
102.6 fm
93.3 fm
97.4 fm
98.9 fm
101.1 fm
96.0 fm
96.7 fm
99.8 fm
98.9 fm
98.8 fm
90.8 fm
97.5 fm
91.3 fm
94.4 fm
91.8 fm
102.1 fm
98.8 fm
95.9 fm
88.9 fm
101.8 fm
97.8 fm
101.1 fm
101.8 fm
101.1 Mhz Fm
101.2 fm
101.8 fm
102.1 fm