5 Bahaya Fatal Jika Tubuh Kelebihan Protein, Salah Satunya Obesitas
5 Bahaya Fatal Jika Tubuh Kelebihan Protein, Salah Satunya Obesitas ( freepict.com)

5 Bahaya Fatal Jika Tubuh Kelebihan Protein, Salah Satunya Kolestrol Tinggi Hingga Obesitas

22 Oktober 2020 20:21 WIB

Sonora.ID - Protein adalah salah satu kebutuhan yang diperlukan oleh tubuh manusia. Protein sendiri memegang peranan penting dalam mekanisme yang ada pada tubuh.

Protein sangat dibutuhkan untuk membentuk energi, untuk membangun dan memperbaiki otot Selain itu protein juga berfungsi untuk memproses nutrisi dan yang terpenting meningkatkan kekebalan di antara peran-peran penting lainnya.

Protein sendiri merupakan sebuah zat yang terdiri dari asam amino yang merupakan bahan pembangun jaringan termasuk otot, rambut, kulit, pembuluh darah dan kuku.

Protein juga memegang peran penting dalam memproduksi enzim dan hormon yang membantu tubuh berfungsi dengan baik.

 Baca Juga: Jutaan Orang Tak Menyadari Jika Mi Instan Sehat & Tak Bahaya, Ini Alasannya

Itulah pentingnya protein. Nyatanya, diet protein tinggi sedang digemari saat ini, berkat khasiatnya yang meningkatkan kesehatan.

Bagi mereka yang ingin menurunkan berat badan secara khusus memilih diet protein karena mereka membantu meningkatkan laju metabolisme Anda dan membantu Anda merasa kenyang untuk waktu yang lama, dan karenanya menghindari rasa lapar.

Tetapi apakah ini berarti bahwa kita dapat dengan mudah melewatkan asupan jumlah protein yang disarankan dalam makanan kita?

Baca Juga: Jutaan Orang Tak Menyadari Jika Mi Instan Sehat & Tak Bahaya, Ini Alasannya

Menurut Dr. Ritika Sammadar, Ahli Gizi di Max Super Speciality di New Delhi, Anda harus memperoleh lebih dari 40 persen dari total energi Anda dari protein. Untuk setiap satu kilogram berat badan, dibutuhkan satu gram protein.

"Konsumsi protein yang berlebihan mungkin hanya membalikkan efek positifnya. Kami menemukan beberapa tanda yang menunjukkan bahwa Anda mengonsumsi terlalu banyak protein.

Dehidrasi

Ketika Anda mengonsumsi protein secara berlebihan, ginjal Anda harus bekerja lebih keras untuk mengeluarkannya melalui urin, yang pada akhirnya dapat membuat Anda merasa haus.

Dengan cara ini, Anda juga kehilangan mineral penting seperti magnesium, kalium, dan natrium.

Jadi, meskipun Anda diminta untuk mengonsumsi lebih banyak protein, Anda harus memastikan bahwa Anda memuat banyak buah dan sayuran yang memiliki kandungan air dan mineral tinggi untuk ditawarkan.

Masalah usus

Diet tinggi protein dan rendah karbohidrat dapat dengan mudah menghapus flora usus yang sehat karena Anda tidak cukup mengonsumsi pra-biotik, serat yang membantu bahan bakar bakteri sehat. 

Hal ini dapat menyebabkan berbagai masalah usus, di mana sembelit dan diare sering terjadi. Anda mungkin juga mengalami kram dan kembung di perut, melansir dari NDTV.

Baca Juga: Manfaat Tersembunyi Clover Honey bagi Kesehatan, bisa Cegah Virus Corona!

Penambahan berat badan

Mengurangi karbohidrat berarti merusak flora usus, menghambat sistem pencernaan.

Selain itu, jika Anda memiliki terlalu banyak protein hewani, ada kemungkinan Anda benar-benar mengonsumsi lemak dan kalori ekstra yang pasti akan menyebabkan penambahan berat badan.

Idenya adalah memasukkan protein tanpa lemak bersama dengan karbohidrat untuk menemukan keseimbangan.

Bau mulut

Katakanlah jika Anda menjalani diet super rendah karbohidrat dan protein tinggi, tubuh Anda mengalami keadaan ketosis, yang berarti telah mengeluarkan semua karbohidrat yang tersimpan di tubuh Anda dan terutama membakar lemak untuk energi, yang menyebabkan bau mulut.

Oleh karena itu, lebih dari segalanya, menjaga asupan karbohidrat Anda tetap konsisten sangat penting. 

Kadar kolesterol tinggi

Protein tinggi jelas tidak berarti konsumsi telur, susu dan unggas yang berlebihan yang bertanggung jawab untuk meningkatkan kolesterol jahat Anda.

Untuk asupan protein berlebih, Anda dapat beralih ke susu rendah lemak, putih telur, dan protein nabati seperti kacang-kacangan, lentil, dan tahu.

Jadi, jika Anda pernah mengalami salah satu dari gejala ini, ada kemungkinan Anda terlalu banyak mengonsumsi protein. Konsultasikan dengan dokter Anda dan lihat bagaimana Anda dapat mengubah pola makan Anda.

Baca Juga: Tertarik Coba Trik Diet Ala Nagita Slavina, Seminggu Turun Hingga 3KG

Artikel ini telah tayang di Intisari Online dengan Judul "Peduli Tubuhmu; Kenali 6 Tanda Tubuh Terlalu Banyak Asupan Protein"

 

Video Pilihan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
92.0 fm
98.0 fm
90.4 fm
102.6 fm
93.3 fm
97.4 fm
98.9 fm
101.1 fm
96.0 fm
96.7 fm
99.8 fm
98.9 fm
98.8 fm
90.8 fm
97.5 fm
91.3 fm
94.4 fm
91.8 fm
102.1 fm
98.8 fm
95.9 fm
88.9 fm
101.8 fm
97.8 fm
101.1 fm
101.8 fm
101.1 Mhz Fm
101.2 fm
101.8 fm
102.1 fm