Ilustrasi vaksin virus Covid-19
Ilustrasi vaksin virus Covid-19 ( Istimewa)

WHO Tidak Rekomendasikan Remdesivir untuk Mengobati Covid-19

28 November 2020 17:40 WIB

Sonora.ID - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah memperbarui panduannya yang sedang berlangsung tentang obat Covid-19 untuk menyarankan agar tidak menggunakan obat antiviral remdesivir untuk mengobati pasien yang dirawat di rumah sakit, tidak peduli seberapa parah penyakit mereka.

Menurut pembaruan, yang diterbitkan dalam jurnal medis BMJ pada hari Kamis (19/11/2020), bukti saat ini tidak menunjukkan remdesivir memengaruhi risiko kematian akibat Covid-19 atau membutuhkan ventilasi mekanis, di antara hasil penting lainnya.

Melansir CNN, pembaruan baru WHO muncul sekitar sebulan setelah perusahaan Gilead Sciences, pembuat remdesivir, mengumumkan bahwa Badan Pengawas Obat dan Makanan AS menyetujui remdesivir untuk pengobatan infeksi virus corona.

Baca Juga: Uji Coba Vaksin Covid-19: Gubernur Sulsel Siap Jadi Relawan, Pj Walikota Pikir-Pikir

Obat tersebut menjadi pengobatan virus korona pertama yang menerima persetujuan FDA. Pada hari Kamis, FDA memberikan otorisasi penggunaan darurat untuk kombinasi remdesivir dan obat rheumatoid arthritis baricitinib untuk mengobati kasus yang dicurigai atau dikonfirmasi dari Covid-19.

Remdesivir menjadi pengobatan Covid-19 pertama yang menerima persetujuan FDA
Remdesivir menjadi pengobatan Covid-19 pertama yang menerima persetujuan FDA
Remdesivir mungkin telah menerima persetujuan FDA tetapi bukan rekomendasi WHO karena penelitian baru, kata Dr. Amesh Adalja, peneliti senior di Johns Hopkins Center for Health Security, yang tidak terlibat dalam pedoman WHO.

 

"Kami telah melihat orang-orang menyadari bahwa manfaat remdesivir adalah yang terbaik - dan satu-satunya manfaat yang kami promosikan adalah mungkin itu membuat orang lebih baik lebih cepat. Tetapi dasar bukti untuk itu lemah, tidak kuat, dan saya pikir Itulah yang kami lihat tercermin dalam pedoman WHO, hanya evaluasi lebih dari data yang ada di luar sana dan lebih banyak dari sekarang, "kata Adalja seperti dikutip dari CNN, Selasa (24/11/2020).

Video Pilihan
PenulisKumairoh
EditorKumairoh
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
92.0 fm
98.0 fm
90.4 fm
102.6 fm
93.3 fm
97.4 fm
98.9 fm
101.1 fm
96.0 fm
96.7 fm
99.8 fm
98.9 fm
98.8 fm
90.8 fm
97.5 fm
91.3 fm
94.4 fm
91.8 fm
102.1 fm
98.8 fm
95.9 fm
88.9 fm
101.8 fm
97.8 fm
101.1 fm
101.8 fm
101.1 Mhz Fm
101.2 fm
101.8 fm
102.1 fm