ilustrasi vaksin
ilustrasi vaksin ( kompas.com)

Ahli: 'Vaksin Sinovac Efektif Menangkal Virus Corona Varian Baru'

27 April 2021 20:45 WIB

Palembang, Sonora.ID - Pandemi virus corona belum berakhir, bahkan muncul varian baru virus corona.

Varian baru virus corona pertama kali muncul di Inggris kemudian menyebar ke Afrika Selatan, dan India.

Menurut Tenaga Ahli Satgas Covid-19 Sumsel, Prof. DR.dr. Yuwono,M.BIOMED (26/04/2021) bahwa terjadi gelombang tsunami corona di India karena adanya varian baru yang lebih mudah menyebar dari varian sebelumnya.

“Sudah terdeteksi diIndonesia tapi diketahui dari ilmu genetik bahwa varian baru itu ada perubahan genetik, penentunya dari genetik populasi atau warga. Untuk suku Austronesia termasuk orang Indonesia, kerentanan terhadap covid di bawah 5%. Tapi India, Arab, eropa rata-rata 70%. Penularan meningkat 70% atau dua kali lipat di India. Dari 100 orang yang diperiksa tingkat positifnya 13 sampai 14%. Di Indonesia 6 – 7 %. Sepertinya varian baru dua kali lipat lebih mudah menyebar dibanding yang lama. Bahaya bila menyebar di kalangan komorbid dan lansia,” ujarnya.

Baca Juga: Bio Farma Kembali Terima 3.8 Juta Lebih Dosis Vaksin AstraZeneca

Ia menjelaskan pemberian nama varian baru tergantung dari mutase genetiknya dan diberikan angka seperti B.117, intinya varian baru terjadi pada permukaan virus.

“Permukaan virus lebih mudah lengket ke tempat- tempat lain. Sejauh ini sudah ditemukan 30 varian baru. Artinya tinggal apakah varian baru ini bisa bertahan hidup di masyarakat atau laboratorium. Terbukti 3 diantaranya mampu menyebar ke Inggris, Afrika Selatan dan negara jajahan Inggris,” tukasnya.

Dirinya mengatakan vaksin yang digunakan di Indonesia yaitu vaksin Sinovac cukup efektif menangkal virus corona karena berasal dari virus utuh yang dilemahkan.

“Artinya bila ada varian baru, dia tetap berfungsi dengan baik. Yang dikhawatirkan seperti vaksin astrazeneca, Pfizer vaksinya diambil dari RRNA virus atau bagian virus, bila ada perubahan virus maka tidak efektif. Di India sudah divaksin tapi terjadi peningkatan drastic, kemungkinan vaksinnya tidak efektif. Kita tidak usah khawatir, kita efektif,” tukasnya.

Baca Juga: Percepat Cakupan Vaksin Lansia, Wawali Arya Wibawa Tinjau Vaksinasi Jemput Bola di Desa Dangin Puri Kaja

Video Pilihan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
92.0 fm
98.0 fm
90.4 fm
102.6 fm
93.3 fm
97.4 fm
98.9 fm
101.1 fm
96.0 fm
96.7 fm
99.8 fm
98.9 fm
98.8 fm
90.8 fm
97.5 fm
91.3 fm
94.4 fm
91.8 fm
102.1 fm
98.8 fm
95.9 fm
88.9 fm
101.8 fm
97.8 fm
101.1 fm
101.8 fm
101.1 Mhz Fm
101.2 fm
101.8 fm
102.1 fm