Kepala Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN), DR. (H.C) dr. Hasto Wardoyo, Sp.OG (K) dalam kegiatan Penggarapan Pencegahan Stunting di Kampung KB dan Peluncuran Pil KB bagi Ibu Menyusui yang dilaksanakan di Kecamatan Sindangsari Kabupaten Lebak, Provinsi Banten, Selasa (25/01/2022).
Kepala Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN), DR. (H.C) dr. Hasto Wardoyo, Sp.OG (K) dalam kegiatan Penggarapan Pencegahan Stunting di Kampung KB dan Peluncuran Pil KB bagi Ibu Menyusui yang dilaksanakan di Kecamatan Sindangsari Kabupaten Lebak, Provinsi Banten, Selasa (25/01/2022). ( Humas BKKBN)

Hasto Wardoyo : Masalah Stunting Perlu Penanganan Serius

26 Januari 2022 17:21 WIB

Lebak, Sonora.Id - Kepala Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN), DR. (H.C) dr. Hasto Wardoyo, Sp.OG (K) mengatakan stunting itu bahaya dan tidak dapat disembuhkan jika pasca 1000 hari pertama kehidupan, atau sejak hari pertama ibu hamil hingga anak terlahir sampai berusia dua tahun tidak diberi asupan gizi yang baik.

Hal tersebut disampaikannya dalam acara Penggarapan Pencegahan Stunting di Kampung KB dan Peluncuran Pil KB bagi Ibu Menyusui yang dilaksanakan di Kecamatan Sindangsari Kabupaten Lebak, Provinsi Banten, Selasa (25/01/2022).

"Guna pencegahan stunting, Ibu hamil harus makan makanan bergizi, anak 6 bulan pertama harus diberi ASI tanpa makanan tambahan”. ujar Hasto.

Menurut Hasto Pil KB bagi ibu menyusui diluncurkan, agar ibu sukses saat menyusui bayinya, kalau kata ulama menyusui 30 bulan, dalam Islam menyusui 24 bulan sudah baik sekali, kalau menyusui 2 tahun dengan konsumsi Pil KB bagi Ibu menyusui, maka jarak anak 2 tahun cukup untuk hamil lagi, pil tidak menimbulkan jerawat, baik juga untuk ibu karena otak ibu menyusui mengeluarkan prolactin.

"Mencegah stunting itu penting, karena anak stunting nanti tidak akan bisa bersaing dalam akademik dan anak ketika dewasa nanti akan rawan sakit-sakitan dan postur badan pasti pendek,” tegas mantan Bupati Kulon Progo.

Baca Juga: Luncurkan Pil KB untuk Ibu Menyusui, BKKBN Riau: Kasus Stunting Tidak Boleh Diabaikan

BKKBN akan menyediakan tim pendamping keluarga yang terdiri dari Bidan, Kader KB dan Kader PKK, yang akan mendampingi calon pengantin, ibu hamil, ibu menyusui dan keluarga yang mempunyai anak di bawah dua tahun di tingkat desa yang jumlahnya 200.000 tim untuk seluruh Indonesia.

Sementara itu Wakil Bupati Lebak, Ade Sumardi, mengatakan pada awalnya stunting dianggap penyakit yang menyebabkan anak bertubuh pendek, tapi sekarang tidak lagi karena semua sudah dapat memahami stunting secara keseluruhan.

Ade menambahkan pihaknya akan membuat rencana aksi, yang diterapkan di seluruh wilayah Kabupaten Lebak dalam menangani persoalan gizi menyasar ke anak muda yang akan menjadi orang tua, PUS, ibu hamil dan menyusui juga bayi untuk mencegah stunting.

“Dimulai dari yang mau menikah diberi pendampingan, yang hamil diedukasi dan saat melahirkan diberikan pendampingan dengan cara penyediaan posyandu di RW setempat,” kata Ade.

Diketahui, Kabupaten Lebak-Banten merupakan daerah yang masih memiliki permasalahan stunting atau gizi kronis bagi anak. Sekitar 20 persen dari 60 ribu anak, masih mengalami stunting. Sedangkan Presiden Joko Widodo telah menginstruksikan jajarannya untuk menurunkan angka stunting di Indonesia menjadi 14 persen pada tahun 2024 mendatang dari angka saat ini yang masih 24,4 persen.

Video Pilihan

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
92.0 fm
98.0 fm
90.4 fm
102.6 fm
93.3 fm
97.4 fm
98.9 fm
101.1 fm
96.0 fm
96.7 fm
99.8 fm
98.9 fm
98.8 fm
90.8 fm
97.5 fm
91.3 fm
94.4 fm
91.8 fm
102.1 fm
98.8 fm
95.9 fm
88.9 fm
101.8 fm
97.8 fm
101.1 fm
101.8 fm
101.1 Mhz Fm
101.2 fm
101.8 fm
102.1 fm