Biro Adm Pimpinan Pemprov Jatim -  Presiden Jokowi menyampaikan keterangan pers saat meninjau kebun tebu di Desa Batankrajan, Gedeg, Kab. Mojokerto, Jumat, (04/11/2022).
Biro Adm Pimpinan Pemprov Jatim - Presiden Jokowi menyampaikan keterangan pers saat meninjau kebun tebu di Desa Batankrajan, Gedeg, Kab. Mojokerto, Jumat, (04/11/2022). ( )

Presiden Jokowi Tinjau Kebun Tebu Mojokerto Jawa Timur

4 November 2022 17:55 WIB

Surabaya, Sonora.ID – Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) meninjau kebun tebu sekaligus berdialog dengan sejumlah petani tebu lokal di area lahan tebu Temu Giring PTPN X di Desa Batankrajan, Gedeg, Kab. Mojokerto, Jumat, (04/11/2022).

Presiden mengatakan, kondisi tanah di area lahan tebu Temu Giring yang akan ditanam tebu sangat subur dan kualitasnya sangat bagus.

"Di sini tanahnya sudah sangat subur dan sangat bagus. Bahkan, tebu yang sudah ditanam selama 26 hari hasilnya luar biasa. Bisa kita lihat hasilnya luar biasa," kata Jokowi.

Melihat potensi tebu yang sangat baik di Indonesia, Presiden Jokowi akan menyiapkan lahan seluas 700 ha untuk mendukung swasembada gula.

"Kalau kita menyiapkan 700 ribu ha, kita akan mandiri dan kita akan swasembada gula dalam 5 tahun ke depan," tegasnya.

Presiden menambahkan, penanaman tebu seluas 700 ha sangat potensial di sebagian besar wilayah Indonesia, salah satunya Jatim, Jateng dan Jabar. Ke depan, penanaman tebu akan diluaskan ke luar Pulau Jawa. Sebab, kata Jokowi, lahan seluas 700 ha bukanlah lahan yang kecil.

"Saat ini baru dapat 180 ha. Kita butuh 700 ha. Dengan sekuat tenaga akan saya siapkan," ujarnya.

Sementara itu, Wakil Gubernur Jawa Timur Emil Elestianto Dardak menambahkan, Jatim merupakan basis pabrik gula dan basis petani tebu. Luas perkebunan tebu di Jatim kurang lebih hampir mencapai 50 persen luas perkebunan tebu nasional. Dengan demikian, Jatim menjadi barometer dan kunci kebangkitan gula nasional.

"Ke depan kami juga berharap agar swasembada gula di Indonesia ini benar-benar bisa terwujud sesuai harapan Presiden Jokowi," tutur Emil.

Baca Juga: Peringati Hari Pahlawan, Pemkot Ajak Warga Ikut Parade Surabaya Juang dan Upacara Bendera

Lebih lanjut, pabrik gula di Jawa kurang lebih 80 persen dipasok Tebu Rakyat, sehingga ketergantungan kepada Petani Tebu Rakyat tinggi. Oleh sebab itu perlu ditentukan model dan kualitas hubungan kemitraan Pabrik Gula dan Petani. Menurut Emil, seluruh Direksi Perusahaan Gula perlu membentuk kesepakatan yang akan diimplementasikan pada musim giling tahun 2022.

"Dalam pelaksanaan implementasi kesepakatan Tim Pengawasan Program Peningkatan Rendemen dan Hablur Tanaman Tebu (TP3RH) akan mengawal dan memberikan rekomendasi secara transparan guna membentuk kondisi giling yang lebih kondusif," jelasnya.

Sebagai informasi, produksi tebu tahun 2021 mengalami kenaikan baik dari luas areal, tebu tergiling, produksi gula dan rendemen. Tercatat tahun 2021, produksi tebu di Jawa Timur mencapai 14.767.763 ton atau 47,63 persen dari keseluruhan produksi gula nasional dan menghasilkan gula sebesar 1.087.415 ton.

Selain Emil Elestianto Dardak, turut mendampingi Presiden, Menteri Sekretaris Negara Pratikno, Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Arifin Tasrif, Wakil Menteri BUMN I Pahala Nugraha Mansury, Bupati Mojokerto Ikfina Fahmawati, Direktur Utama Pertamina Nicke Widyawati, dan Direktur Utama PTPN III Mohammad Abdul Ghani.

Baca Juga: Belajar dari Tragedi Itaewon, Eddy Christijanto: Bila Padat Keluar dari Lokasi Sarankan EO dan Panitia Batasi Kapasitas Pengunjung Hingga 75 Persen

Video Pilihan

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
92.0 fm
98.0 fm
90.4 fm
102.6 fm
93.3 fm
97.4 fm
98.9 fm
101.1 fm
96.0 fm
96.7 fm
99.8 fm
98.9 fm
98.8 fm
90.8 fm
97.5 fm
91.3 fm
94.4 fm
91.8 fm
102.1 fm
98.8 fm
95.9 fm
88.9 fm
101.8 fm
97.8 fm
101.1 fm
101.8 fm
101.1 Mhz Fm
101.2 fm
101.8 fm
102.1 fm